Sab. Sep 19th, 2020

NegaraSport.com

Berita Olahraga Online Terkini

Status magang Tontowi Ahmad direspon PBSI

2 min read

Status magang Tontowi Ahmad direspon PBSI

NegaraSport.comJakarta, Status magang Tontowi Ahmad direspon PBSI. Tontowi telah resmi pensiun, Senin (18/5/2020). Namun, keputusan menggantung raket itu menyisakan pertanyaan besar terkait status ia sebelumnya.

Status magang Tontowi Ahmad direspon PBSI
PBSI merespon

Sejak Desember 2019, peraih medali emas Olimpiade 2016 Rio de Janeiro itu ditetapkan sebagai status magang.

Tontowi keberatan dengan keputusan itu karena dia bukan atlet baru dan akan masuk pelatnas. Dia sudah memberikan deretan prestasi prestisius dan peringkatnya masih nomor satu dunia tahun lalu.

Saat ini, Tontowi sejatinya sudah tak terlalu mempersoalkan. Toh, dia sudah mundur. Hanya saja, dia ingin PBSI berbenah dan lebih menghargai atlet. Khususnya, bagi yang sudah memberikan banyak catatan prestasi.

Menjawab itu, PBSI mengatakan status magang diberikan karena Tontowi belum memiliki pasangan tetap. Ahmad Tontowi di respon PBSI.

“PBSI tetap memberikan kesempatan kepada Tontowi, tetapi dengan status SK (Surat Keputusan) magang. karena belum punya pasangan tetap,” kata Susy Susanti, dalam rilis yang diterima , Selasa (19/5/2020).

Status magang Tontowi Ahmad direspon PBSI

Ya, setelah rekannya, Liliyana Natsir, memutuskan pensiun di awal 2018, Tontowi kemudian dipasangkan dengan pemain muda Winny Oktavina Kandow.

Bersama Winny, Tontowi diberikan kesempatan untuk bersaing dengan pasangan ganda campuran lainnya untuk memperebutkan tiket ke Olimpiade Tokyo 2020.

Dari 19 turnamen yang diikuti, poin ranking keduanya masih jauh dari harapan tembus kualifikasi. Selain itu, mereka juga belum melampaui dua ganda campuran Indonesia yang peringkatnya lebih tinggi.

Dua ganda yaitu Praveen Jordan/Melati Daeva Oktavianti dan Hafiz Faizal/Gloria Emanuelle Widjaja.

Saat promosi dan degradasi awal tahun 2020, pelatih ganda campuran Richard Mainaky melaporkan keduanya akan dipisah. Winny dikembalikan dengan Akbar Bintang Cahyono, pasangan sebelumnya.

“Situasi itu membuat Tontowi sementara itu belum ada pasangan main. Namun, PBSI tetap memberikan kesempatan kepada Tontowi, tetapi dengan status SK (Surat Keputusan) magang karena belum ada pasangan tetap,” dia menjelaskan.

Berencana memakai tontowi kembali

Susy mengakui ada rencana memasangkan Tontowi dengan Apriyani Rahayu. Tapi hal itu belum jelas karena Apriyani fokus buat persiapan Olimpiade Tokyo bersama Greysia Polii di sektor ganda putri.

Namun di tengah kondisi tersebut, PBSI tetap memberikan kesempatan pengiriman ke empat turnamen untuk Tontowi, tapi disertai target yang jelas. Apabila hasilnya baik, maka akan ada reward berupa extra try out untuk Tontowi, hal ini juga berlaku bagi semua atlet pelatnas.

Di sisi lain, sebut Susy, tahun ini PBSI harus bijak dalam mengatur prioritas hingga anggaran pengiriman pemain terutama bagi mereka yang diprogramkan untuk Olimpiade Tokyo 2020.

Ikuti terus berita olahraga terkini hanya di negarasport.com dan jangan lupa bagikan artikel ini.

Tinggalkan Balasan