Rab. Des 2nd, 2020

NegaraSport.com

Berita Olahraga Online Terkini

Juventus disebut kikuk di Liga Champion

2 min read
Juventus-disebut-kikuk-di-Liga-Champion

Mantan pemain Juventus

Juventus disebut kikuk di Liga Champion

NegaraSport.com – Jakarta, Juventus disebut kikuk di Liga Champion. Juventus diklaim punya siap secara mental untuk menjadi juara di ajang Liga Champions. Hal itu diutarakan mantan pemain Juventus era 1990-an, Angelo Di Livio.

Di bawah kendali Andrea Agnelli, Juventus menjadi klub yang sangat dominan di Serie A. Sejak meraih scudetto musim 2011/2012, langkah Juventus tidak terbendung klub Serie A lain. Delapan gelar beruntun diraih Si Nyonya Tua.

Juventus-disebut-kikuk-di-Liga-Champion
Mantan pemain Juventus

Hanya saja, Juventus acap kali tidak berdaya ketika berlaga di Liga Champions. Segala upaya telah dilakukan Andrea Agnelli. Mulai dari pergantian pemain hingga membeli pemain mahal.

Juventus terakhir kali menjadi juara Liga Champions pada 1996 silam. Beberapa kali menjejak laga final, Juventus selalu gagal juara. Kini, Liga Champions menjadi ambisi besar Andrea Agnelli.

Andrea Agnelli membeli Cristiano Ronaldo pada awal musim 2018/2019 lalu. Pemain asal Portugal punya lima gelar Liga Champions dan top skor sepanjang masa. Ronaldo pun diharap bisa menularkan mentalitas juaranya ke skuad Juventus.

Juventus disebut kikuk di Liga Champion

“Juventus masih jauh dari juara Liga Champions,” ucap Angelo Di Livio yang memainkan 269 laga untuk Juventus kepada Corriere dello Sport.

Ikuti terus berita Bola terkini hanya di Negarasport.com dan jangan lupa bagikan artikel ini.

“Juventus bahkan kesulitan di Serie A dan, pada kenyataannya, klub super Lazio telah kembali. Mereka hanya satu poin di belakang Juventus. Juventus beresiko kehilangan dua gelar,” kata Angelo Di Livio.

Pada musim 2019/2020, Juventus mampu melaju ke babak 16 Besar Liga Champions. Pada laga leg pertama, klub asal Turin kalah dari Lyon.

“Juventus memang bisa membalikkan hasil melawan Lyon, tetapi saya tidak yakin mereka cukup senang dengan mentalitas tim. Juventus kurang agresif, kejam, dan penghayatan pada jersey. Juventus agak lamban,” kata Angelo Di Livio.

Lembaran baru bagi Juventus

Musim 2019/2020 menjadi lembaran baru bagi Juventus. Tidak ada lagi Massimiliano Allegri. Posisinya digantikan Maurizio Sarri. Padahal, Allegri sangat sukses di Serie A dan sempat membawa Juventus ke final Liga Champions.

“Itu adalah perubahan yang hanya dimengerti sebagian orang. Siapa pun yang menang harus selalu dihormati dan tidak bisa diusir,” ucap Angelo Di Livio.

“Allegri akan menjadi [Marcelo] Lippi baru. Salam saya untuk Sarri. Semoga meraih yang terbaik. Dia mengerti bagaimana rasanya berada di tim di mana Anda selalu harus menang,” ucap Angelo Di Livio.

Tinggalkan Balasan